Friday, 20 November 2015

Kembara Mencari Cinta (Bahagian 2)






Bahagian 2 : Nafsu


Aku membuka mataku perlahan. Ruang bilik ku sudah cerah. Matahari sudah tinggi. Aku bangun duduk di atas katil sambil mengeliatkan badan. Aku memandang ke sebelahku. Kelihatan Alvin sedang nyenyak tidur. Aku tersenyum sambil membelai lembut rambutnya. Alvin Chen adalah seorang lelaki kacukan Cina dan India. Aku mengenali ketika Latihan Industri setahun lepas. Kini dia adalah teman lelakiku dan kami tinggal serumah. Sejak aku dinodai oleh Abang Syam pada malam itu, ditambah lagi dengan rasa sakit hati ditinggalkan Rania aku telah berubah seratus peratus dari seorang lelaki normal kepada seorang lelaki homoseksual. Entah kenapa aku jadi gemar dengan hubungan sejenis. Sejak malam itu, aku sering mengulangi perbuatan itu dengan Abang Syam. Abang Syam pernah kata dia cintakan aku. Aku amat senang ketika itu. dan aku amat sayang padanya. Tapi selepas sahaja dia tamat belajar, dia terus meninggalkan aku dan hilang tanpa khabar berita. Dia kata dia sentiasa ada untuk aku, dia kata dia cintakan, tapi akhirnya dia sendiri hilang entah kemana. Cintakah itu? tak ada apa bezanya antara dia dan Rania. Sejak itu aku sudah tidak lagi percaya pada cinta. Pada aku, cinta itu hanya sebuah ilusi yang diciptakan oleh penulis novel dan skrip untuk menyedapkan cerita. Realitinya, semua tu tiada.
                Alvin sendiri kerap kali menyatakan dia cintakan aku, tapi aku? entah,aku tak tahu. Apa yang aku tahu, aku lakukan smeua ini semata-mata demi nafsu. Aku perlukan seseorang untuk melempiaskan nafsu songsang ku ini. Aku bangun dari katil dan menyarung kembali baju tidurku. Aku membuka pintu balkoni dan berdiri di balkoni mengadap langit lepas. Unit kondo ini aku sewa bersama-sama dengan Alvin memandangkan kami juga bekerja di syarikat yang sama. Lagipun  Alvin berasal dari sebuah kelurga yang berada, tak salah rasnya untuk aku mempergunakan Alvin memandang dia acap kali menyatakan dia cintakan aku.
                Tiba-tiba aku merasa ada seseorang memelukku.
                “Morning sayang.” kedengaran suara Alvin berbisik manja. Aku tersenyum.
                “its noon already.” balasku. Alvin tergelak kecil.
                “you buat apa kat sini seorang-seorang?” soal Alvin.
                “tak ada apa, saja je.” balasku.
                “so, what about our date tonight?” soal Alvin lagi.
                “as we planed, why? want to change anything?” soalku kembali.
                “nope, its already perfect.” balas Alvin lagi. Aku tersenyum. Sebenarnya tidaklah serancang mana. Hanya pergi menonton wayang dan menghabiskan masa di kelab malam. Itu saja.
                “sayang, jom mandi.” ajak Alvin manja sambil menggigit lembut telingaku.
                “you pergi dulu, I join you later.” balasku pula sambil tersenyum. Alvin meleraikan pelukannya.
                “jangan lambat tau.” ujarnya sebelum dia bergerak ke bilik mandi. Aku hanya tersenyum padanya.


                Aku meletakan gelas yang kosong kembali ke atas meja. Minuman setan ini telah menjadi sebahagian dari hidup aku sejak aku mula mengenali Alvin. Aku memandang sekeliling kelihatan ramai pasangan kebanyakannya pasangan gay sedang menari rancak mengikut rentak muzik bingit yang dipasang di kelab malam ini. Ini salah satu dari puluhan kelab-kelab malam di ibu kota dan majoriti yang datang ke kelab ini adalah pasangan gay seperti aku dan Alvin. Aku memandang Alvin yang sedang rancak menari bersama salah seorang pengunjung. Aku tersenyum patanya. Dia kembali senyum padaku sambil memberi isyarat tangan mengajak aku menari bersamanya, tapi aku menolak. Aku lebih suka duduk di kaunter ini sambil melihat mereka menari bagai orang hilang akal. Berkunjung ke kelab begini sudah menjadi kebiasaan untukku dan Alvin setiap hujung minggu.
                “hei…”tegur seorang lelaki sambil tersenyum. Aku memandangnya sambil tersenyum kembali.
                “Jeff.” lelaki tadi memperkenalkan diri sambil menghulurkan tangan.
                “Amy.” aku menyambut huluran tangan lelaki yang dalam lingkungan usia sama denganku.
                “you……you dengan Alvin Chen kan?” soal lelaki tadi. Aku mengerutkan dahi sebelum mengangguk.
                “ya, you kenal Alvin ke?” soalku pula. Jeff tersenyum.
                “lebih dari kenal. He’s my ex.” jawabnya selamba. Aku sedikit tersentak. ‘ex’? Alvin tak pernah ceritapun yang dia pernah ada pasangan sebelum aku.
                “don’t worry, I dah tak ada apa-apa dengan dia. In fact, we’re friend now.” ujarnya lagi sambil melambai pada Alvin. Aku memandang Alvin dan nampak dia turut melambai kembali pada Jeff. Pandanganku teralih pula pada Jeff.
                “Taste dia tak berubah kan, dia tetap suka pada lelaki melayu.” ujar Jeff lagi. Aku hanya mendengar. “ dah berapa lama you dengan dia?” soal Jeff lagi.
                “setahun.” jawabku ringkas.
                “owh…so, when your anniversary?” soal Jeff lagi sambil tersenyum. ‘ Perlu ke dia tahu?’ soal hati kecilku. Sebaik Jeff memperkenalkan dirinya tadi aku sudah rasa ada yang tak kena. Apa yang Jeff ni mahu?
                “two months ago.” jawab ku ringkas.
                “really?, so masih belum terlewatkan I nak ucap Happy Anniversary?”
                “what do you want?” soalku tanpa perlu berselindung lagi. Aku benar-benar rasa tak selesa.
                “relax bro, I bukan nak apa-apa pun, saja nak berkenalan.” balas Jeff pula.
                “hei guys, whats up.” Alvin datang dan menegur kami berdua.
                “nothing much.” jawab Jeff sambil tersenyum. Pandangan mata mereka berdua kambali bertaut. Hatiku jadi panas, Entah kenapa aku terus bangun dan meninggalkan mereka berdua disitu. Tak sanggup rasanya aku melihat semua itu.
                “hei..Amy, where’re you going?” soal Alvin.
                “I’m going home.”
                “home? come on dear, its still early.”
                “kalau you masih nak ada kat sini, up to you. I nak balik.” ujar ku tegas sambil terus meninggalkan kelab itu. Aku membawa kakiku melangkah terus menjauhi kelab itu. Aku melihat jam tangan ku, tepat jam sebelas malam. Memang masih awal. Aku membawa kaki ku bergerak dan duduk di kerusi yang terletak tidak jauh dari situ. Kepalaku berasa sedikit pening disebabkan minuman keras yang ku teguk di kelab tadi.
                “Amy.” kedengaran satu suara memanggilku dari belakang. Aku menoleh ke arah suara itu. Aku terkesima memandang leaki yang memanggilku itu. Wajah yang tidak lagi kujumpa sejak setahun lepas. Dialah orang yang bertanggungjawab mencampakan aku masuk ke dunia homoseksual ini.
                “Abang Syam.” ujarku perlahan. Abang Syam tersenyum memandangku.


                Aku memandang Abang Syam tepat. Aku rindu padanya, tapi dalam masa yang sama aku marah padanya. Sangat marah. Dia yang bertanggungjawab buat aku jadi macam ni sebelum dia hilang begitu sahaja dan sekarang tiba-tiba dia muncul.
                “Amy sihat?” soal Abang Syam selepas meneguk teh tarik yang dipesannya tadi. Aku diam tak menjawab.
                “Amy kerja kat mana sekarang?” soal Abang Syam lagi. Aku masih berdiam. Sengaja aku tak mahu menjawab soalannya.
                “Amy…”
                “Abang nak apa sebenarnya?” soalku kasar. Abang Syam sedikit tersentak.
                “Amy…abang tahu, Amy marah pada abang….abang sebenarnya…”
                “Abang, abang kemana selama setahun ni? abang kata abang sayang saya, abang nak jaga saya, tapi abang pergi mana?” soalku kasar.
                “jadi, Amy masih seorang…”
                “ya, saya masih seorang homoseksual, dan semuanya salah abang. Abang yang buat saya macam ni, kalau dulu abang tak rosakkan  saya, saya tak jadi macam ni. Ini semua salah abang!!!” luahku sepenuh hati.
                “Amy, abang betul-betul minta maaf, abang tahu itu semua salah abang. Abang datang cari Amy ni pun sebab abang nak tebus balik kesalahan abang. Abang dah bawa masuk Amy ke dalam dunia ni dan sekarang, abang nak bawa balik Amy keluar dari dunia ni.” ujar Abang Syam. Aku mengerutkan dahi keliru.
                “Apa abang cakap ni?” soalku lagi.
                “Dalam setahun ni, abang dah banyak sedar yang selama ni terlalu banyak dosa yang telah abang buat. Abang dah berubah sekarang ni. Abang bukan lagi seorang homoseksual, dan insyaallah dua bulan lagi abang akan bernikah. Abang dah berubah sekarang, dan abang nak Amy pun berubah sama. Abang sayangkan Amy, abang tak mahu Amy terus buat benda dosa ni.”
                “baru sekarang, abang nak cakap macam tu? kalau abang betul sayangkan saya dan nak saya berubah kenapa baru sekarang? kenapa tak semasa abang berubah dulu. Kenapa baru sekarang? kenapa abang tinggalkan saya dulu? kenapa? dah terlambat dah bang, terlambat.
                “Amy, masih belum terlambat lagi. Selagi pintu taubat Allah tu masih terbuka, selagi itu Amy masih ada peluang untuk berubah. Ikut abang ya, kita kembali ke jalan Allah. Kita ni dah tersasar jauh.” Abang Syam cuba memujuk. Aku sedar semua tu, tapi entah kenapa aku berasa amat berat untuk meninggalkan apa yang aku lakukan sekarang ni. Aku menggelangkan kepala perlahan.
                “Amy..”
                “dah lah bang, jangan ganggu hidup saya lagi. Saya tahu apa yang saya buat. Abang buat apa yang abang nak buat. Jangan kacau saya lgi.” ujar ku sambil bangun dari dudukku.
                “Amy…”panggil Abang Syam perlahan. Aku lantas mengatur kakiku meninggalkan restoran itu. Hatiku terasa sakit. Kata-kata abang Syam tadi masih bergema dalam fikirannya. Kata-katanya semua benar. Aku sendiri sedar apa yang aku buat ini salah, tapi aku masih tak mampu melawan kehendak nafsuku. Aku kalah dalan pertempuran ku sendiri menentang musuh nombor satu ummat manusia, nafsu.

Bersambung...



p/s: sorry guys....lambat pulak post....terlupa...hahhah
p/s: aku ni nama je menganggur, tapi banyak benda yang aku kena fikir dan uruskan...sampai terlupa yang aku ni ada blog....hahahhah....
p/s: jangan marah haaa.....



2 comments:

  1. Tetibe aku teringat kat akim. Kami dah sedar kami dah insaf. Masing2 ikut haluan masing2. Tapi kenapa aku syok lak baca cita hang ni. Adoi.... hahahaha mungkin masih ada sisa2 dosa silam yang masih belum padam...

    ReplyDelete
  2. Gud, x sabaq tunggu chapter baru.. tapi bayu arjuna mana hahahahaha

    ReplyDelete