Sunday, 13 September 2015

Sebiru Warna Langit (Bahagian 3)




Bahagian 3




Aku kembali menoleh ke arah kelas selepas usai menulis beberapa soalan di papan putih. Aku terpandang Ammar yang sedang terlena. Aku menggelangkan kepala. Penat sangat lah tu, aku tahu dia tidur lewat malam tadi. Perlahan aku menuju ke mejanya. Belum sempat aku mengejutkan dia, aku ternampak sebuah lukisan yang dia lukis disebuah buku. Perlahan aku mengambil buku latihan itu. Lakaran potret neneknya. Aku tersenyum melihat lukisan itu. Tanpa sebarang panduan gambar, Ammar mampu melukis wajah neneknya dengan tepat hanya berpandukan ingatan dan memorinya. Aku menyelak helaian demi helaian pada buku itu. Hampir kesemunya lakaran potret neneknya. Jelas neneknya itu amat bernilai buat dirinya.

“Cikgu!” panggil seorang pelajar. Aku menoleh memandang pelajar yang memanggilku tadi.

“Cikgu, sini kejap, saya tak faham soalan ni.” ujarnya lagi.

“kejap.” balas ku. Aku meletakan semula buku latihan milik Ammar itu.

“Ammar, bangun!, jangan tidur dalam kelas.” sempat aku mengejutkan Ammar sebelum aku bergerak ke meja pelajar yang memanggilku tadi. Selesai memberikan penjelasan pada pelajar itu, aku kembali memandang Ammar. Terkulat-kulat dia menyalin soalan-soalan di papan putih. Aku tahu dia mengantuk. Dia bersungguh-sungguh belajar malam tadi sehingga lewat tidur.

“Kalau ada apa-apa yang tak faham boleh tanya saya.” ujarku pada kelas.

“Cikgu!” panggil seorang lagi pelajar. Aku bergerak kemejanya dan menerangkan apa yang dia tak faham.




Aku berjalan ke kereta aku untuk pulang ke rumah selepas sesi persekolahan pada hari ini tamat. Aku mematikan alarm keretaku sebelum membuka pintunya. Aku meletakan barang-barangku di tempat duduk belakang sebelum masuk semula di temat pemandu. Enjin keretaku ku hidupkan. Pintu kereta aku tutup semula dan mula bergerak meninggalkan perkarangan sekolah. Belum pun beberapa meter aku meninggalkan kawasan sekolah mataku tertancap pada seorang remaja yang terduduk di bahu jalan di luar pagar sekolah. Ammar!! tanpa berlengah, aku memberhentikan keretaku di bahu jalan dan lantas meluru keluar mendapatkan Ammar. Aku kaget melihat keadaan Ammar. Mukanya luka-luka, badannya lebam-lebam, bajunya koyak.

“Masyaallah, Ammar!!” ujarku lagi. Ammar menoleh kearahku sambil cuba berdiri.

“Ammar, apa dah jadi kat kamu ni?!” soalku sambil memapah Ammar.

“Saya terjatuh cikgu.” ujarnya sambil cuba tersenyum.

“sudahlah Ammar, kamu jangan nak tipu lagi. Saya tahu kamu kena pukul kan?” dugaku.

“tak adalah Cikgu, betul, saya terjatuh tadi.”ujarnya lagi.

“ini mesti kerja Azmir dengan Haris tu kan?” dugaku lagi.

“cikgu, kan saya dah cakap tadi, saya terjatuh.” dalih Ammar lagi.

“Saya tak percaya, takkanlah sebab kamu terjatuh, keadaan kamu boleh jadi macam ni.”

“Betul cikgu, kaki saya tersadung tadi.” Ammar berdalih lagi.

“baik, saya akan cari Azmir dan Haris sekarang dan saya tanya mereka sendiri!!” ujarku tegas sambil terus bergerak kembali ke arah sekolah. Belum sempat aku membuka langkah. Ammar menarik tanganku.

“jangan cikgu!!” ujar Ammar. Aku terkesima seketika.Pertama kali aku nampak riak wajahnya yang sebegitu risau.

“tolong cikgu, jangan!” ujarnya lagi separuh merayu. Aku menoleh ke arahnya. Aku memandangnya seketika sebelum aku menarik nafas panjang.

“Baiklah, saya tak akan cari mereka, tapi saya nak minta tolong pada kamu, tolong cerita apa dah jadi pada kamu.”ujarku lagi. Ammar tertunduk sebelum mengangguk akur.



Perlahan aku menyapu ubat luka pada luka di lengan Ammar. Ammar, hanya diam dari tadi. Tak seperti selalu, dia ceria.

“sejak dulu lagi, semua orang cakap pada saya, ‘kesian budak ni.’” Ammar mula bersuara, aku hanya mendengar.

“ tapi saya tak pernah pun rasa saya ni patut dikasihani. Saya memang dah tak ada ayah, ibu pulak, entahlah, saya pun tak tahu saya ada ibu atau tidak. Tapi sekurang-kurangnya, saya masih ada nenek yang sayangkan saya. Saya masih boleh tinggal dengan nenek kat rumah ni. Saya rasa saya dah cukup bertuah. Sejak saya kecil, nenek bersusah payah berbanting tulang nak menyara saya. Kalau nak dibandingkan apa yang nenek dah buat untuk saya selama ni, apa yang jadi kat saya ni, kecil je.” ujar Ammar lagi.

“Jadi memang betul, Azmir dan Haris yang pukul kamu?” soalku pula.

“nenek dah pesan kat saya jangan bergaduh, jangan buat musuh. Biar orang buat benda jahat kat kita pun, jangan kita buat benda jahat kat orang. Nenek pesan lagi, biar hidup kita susah, tapi jangan hidup susahkan orang. Nenek kata orang sabar, Allah sayang. Biarkan orang nak kata apa pun, tuhan tahu apa yang sebenarnya berlaku.”

“Ammar.” ujarku perlahan. Aku meletakan semula ubat luka ke dalam peti pertolongan cemas. semua luka-lukanya sudah selesai diubati. Ammar masih tertunduk lesu.

“Kenapa kamu tak nak berterus-terang je apa yang berlaku? kenapa kamu nak lindungi orang yang pukul kamu sampai jadi macam ni?” soalku lagi.

“Saya bukan lindungi. Saya cuma tak nak mereka dapat masalah sebab saya. Seperti yang saya cakap tadi, nenek dah pesan, hidup biar susah, tapi jangan susuahkan orang.” ujar Ammar lagi.

“Ammar.”

“Cikgu, terima kasih sebab tolong saya, saya nak balik dulu.” ujar Ammar langsung terus meninggalkan rumahku ini dan pulang kerumahnya. Aku menggelangkan kepala. Baik sungguh budak ni. Ya, Allah, lindungilah dia ya Allah. Buat sekian kalinya Ammar mengingatkan aku pada arwah Aeril. Merka memang ada banyak persamaan.





“Cikgu, maam mana nak buat soalan yang ini?” soal Ammar. Aku duduk disebelahnya dan meneliti soalan yang dimaksudkan. Hari ini hari Ahad, seperti biasa memang Ammar akan datang ke rumah ku diwaktu pagi untuk belajar denganku.

“untuk soalan yang ni, kamu kena dapatkan dulu sudut ABC, daripada sudut ABC tu, kamu boleh dapatkan sudut DEC, dan kamu perlu gunakan ‘cosine’ untuk dapatkan panjang DE.” terangku. Ammar mengangguk faham.

“Assalamualaikum!” kedengaran orang memberi salam. Aku dan AMmar memnadang ke arah pintu serentak.

“Waalaikumussalam.” jawab ku.

“dah, saya nak tengok siapa tu, kamu buat tu.” ujarku pada Amamr. Aku lantas bergerak ke pintu dan membukanya. Terlihat kelibat Zaid diluar.

“eh, kau Zaid, masuklah.” ujarku sambil bersalam dengannya.

“eh, Ammar pun ada.” ujar Zaid. Ammar hanya tersenyum padanya. AKu menutup kembali pintu dan mempelawa Zaid duduk.

“apehal kau datang ni?” soalku sambil duduk disebelah Zaid di sofa.

“ai, nak datang rumah kawan sendiri pun tak boleh ke?” soalnya pula.

“eh, tak lah macam tu, pelik sikit, tak pernah-pernah kau datang rumah aku sebelum ni.” balasku pula sebelum kami berdua ketawa kecil.

“Aku ingat nak ajak kau keluar, tengok wayang ke, bowling ke, jomlah, bosan ni.” ajak Zaid. Aku terdiam seketika memikir. Macam mana ya, aku tengah mengajar Ammar ni.

“tapi tu.” ujarku sambil menunjuk ke arah Ammar. Ammar kemudia lantas mengemas barang-barangnya dan terus mengahala keluar.

“eh…eh…kamu nak kemana ni?” soalku.

“la, cikgu nak keluar dengan abang Zaidkan, saya nak baliklah.” ujar Ammar. Aku memandang Zaid.

“tak apalah, kalau Ammar nak ikut sekali pun boleh.” Zaid mempelawa Ammar.

“Tak apalah bang, malslah, lagipun saya kena kerja petang ni. Saya balik dulu ya. Assalamualaikum.” ujar Ammar sebelum meminta diri. Tak sampai beberapa minit, dia telahpun hilang dari pandangan.

“So macam mana?” soal Zaid lagi. Aku tersenyum.

“Tunggu sekejap, aku tukar baju.” ujarku sebelum masuk ke bilik menukar baju. Beberapa minit kemudian aku keluar semula.

“Dah jom.” ujarku. Zaid bangun dan terus menuju ke pintu.

“Zaid, naik kereta kau jelah ek.” ujarku sambil tersengeh.

“Ha, yalah..” jawab Zaid. Aku tersenyum. Aku keluar dari rumah dan mengunci pintu. Sempat aku memandang ke arah rumah Ammar sebelum segera mendapatkan Zaid semula.




Aku berjalan perlahan kembali ke bilik guru. Sepanjang perjalanan aku berasa sedikit aneh. Aku terasa seakan semua orang memerhatikan aku, aku pakai baju terbalik ke? aku melihat diriku sendiri. Betul je baju aku. Mungkin cuma perasaan aku.Tapi bukan sekadar hari ni, sepanjang minggu ni aku rasa benda yang sama. Pelik!. Sebaik aku sampai ke aras tiga, aku memandang ke arah kelas 3B yang terletak di blok bersebelahan. Kelihatan Ammar yang duduk di sebelah tingkap sedang terlena. Aku menggelengkan kepala. Sudah seminggu Ammar seakan mengelakkan diri dari aku. Aku sendiri tak tahu kenapa. Mungkin dia tak mahu aku menyoalnya lagi mengenai kes pukul tempoh hari. Tapi bila dia terserempak dengan aku, dia masih mesra seperti dulu. Cuma dia tidak lagi datang kerumahku seperti selalu, dia tidak lagi menumpang aku untuk pulang ke rumah dan dia dah tak banyak bercakap denganku macam dulu. Kenapa? aku ada buat dia marah ke? Aku melangkah masuk ke bilik guru dan menuju ke tempatku. Sekali lagi perasaan pelik ni muncul. Kenapa semua orang buat pandangan aneh macam tu kat aku? aku cuba tidak mengendahkan semua tu dan terus ke tempatku. Aku meletakan buku-bukuku dan duduk.

“Hai Cikgu..” sapa cikgu Hanis lembut. Aku tersenyum.

“hai..” balas ku.

“Cikgu ok ke?, saya tengok lain macam je ni.” tegur Cikgu Hanis.

“Saya ok je.” balasku.

“ye ke ni? tu muka macam ada masalah je.”

“Cikgu, saya tak tahu ini hanya perasaan saya ke apa kan, tapi saya asyik terasa semua orang dok pandang saya semacam je sepanjang minggu ni.” ujarku. Cikgu Hanis tersenyum dengan soalanku itu. Aku jadi semakin hairan dan pelik.

“Cikgu, sebenarnya, itu bukan perasaan cikgu je, memang semua orang tengah tengok cikgu semacam je. Saya yang tengah bercakap dengan cikgu ni pun mungkin akan kena tempias juga nanti.” ujar Cikgu Hanis selamba. Aku kaget. Biar betul! Cikgu Hanis kemudiannya tergelak kecil dengan riaksiku.

“Cikgu, saya bergurau je. Tapi Betul ke cikgu tak tahu apa yang dah jadi sebenarnya? apa yang tengah heboh sekarang ni?” soal Cikgu Hanis. Aku mengerutkan dahi. Seketika kemudian aku menggelang. Memang aku tak tahu apa yang berlaku.

“Cikgu tahu tak, dah heboh satu sekolah ni khabar angin mengatakan cikgu ada hubungan dengan Ammar.”

“hubungan?”aku keliru. Cikgu Hanis kemudian menunjukan symbol hati dengan tangannya. Terbeliak mata aku.

“Apa?!!”ujarku sedikit kuat. Tindakan riflekku yang terus bangun membuatkan kerusiku tumbang. Suara ku ditambahkan dengan bunyi kerusi yang jatuh membuatkan semua orang yang berada didalam bilik guru itu memandang kearahku dan Cikgu Hanis. Cikgu Hanis lantas duduk dan buat seakan tak ada apa yang berlaku. Akupun duduk semula selepas kerusiku kutegakkan. Keadaan di dalam bilik guru itu kembali tenang selepas seketika.

“Cikgu Hanis, betul ke ni?” soalku sedikit cemas.

“Patutnya saya yang tanya pada cikgu, betul ke khabar angin tu?” soal Cikgu Hanis kembali.

“Masyaallah, takkan la saya nak buat benda terkutuk macam tu. Ammar tu pelajar saya, jiran saya dah kebetulan nenek dia terlantar kat hospital, salah ke saya ambil berat pasal dia?!” aku membela diri.

“Baguslah kalau macam tu cikgu, sebenarnya dulu dah ada kes macam ni kat sekolah ni. Tulah khabar angin ni boleh timbul.” balas Cikgu Hanis. Aku meraup wajahku. Ya Allah, apa dah jadi ni, ya, mungkin ini juga sebab kenapa Ammar menajuhkan diri dari aku.

“Cikgu Kamal.” panggil seorang guru.

“Ya, saya.” balasku sambil memandnagnya.

“Tuan pengetua nak jumpa.” ujarnya.

“Hah?! sekarang?” soalku pula.

“Ya, sekarang.” balas guru wanita itu.

“terima kasih ya.” ujarku. Guru wanita itu mengangguk sebelum pergi. Aku memandang Cikgu Hanis. Cikgu Hanis tersenyum padaku.

“Tuan Rahman tu ok. Awak terangkan sahaja apa yang sebenarnya. Dia boleh faham nanti. Itupu kalau dia tanya soal nilah.”ujar Cikgu Hanis cuba menenangkan aku. Aku membalas senyumannya.



“Baiklah, saya pergi dulu.” ujarku sebelum bangun bergerak menuju ke pejabat pengetua.




Bersambung.....



p/s : Hai korang....sorry..lama tak update. Banyak benda dah jadi kat aku sejak raya hari tu. Tak adalah serius mana pun...cuma apa yang jadi tu dah menjejaskan mood aku nak menulis. Jadi disebabkan cerita ni memang dah siap lama dah, so aku post jelah yang ni dulu. Tak adalah sunyi sangat blog aku ni..ye dak?...heheh....ok..bye...

p/s: korang doakanlah masalah-masalah aku ni boleh selesai ye...




3 comments:

  1. hahahaha. what the fuck nya cikgu2 kat sekolah tu. pemikiran tertutup

    ReplyDelete
  2. nice. makin best cite ni. sian cikgu kamal ngan ammar. huhu

    ReplyDelete
  3. Terbaik, semakin menarik jalan ceritanya.. semoga permasalahan anda tidak akan menjejaskan langsung semangat tuk menulis..#kipidap #dongibab ☺☺☺

    ReplyDelete